Jumat, 04 Juni 2010

Delapan Macam Kegilaan yang Sudah Hampir Mencapai Puncaknya!

20 Mei 2010

Hari ini (Kamis, 20 Mei 2010), setelah selesai kuliah dengan dosen yang luar biasa (antiknya), kami memutuskan untuk melepaskan ide-ide gila kami di mal SKA (salah satu mal di Pekanbaru). Aku, Somat, Fatonah, Suradi, Juminten, Tukinem, Ijah, dan Ucok (sebut saja begitu karena nama disamarkan demi kemaslhatan bersama) menggila di SKA.

Kegilaan I ”Istighfar berjama’ah di depan stand pameran mahasiswa”
Well, hari ini di SKA tuh lagi ada pameran gitu. Kalau gak salah ada dari Unilak (Universitas Lancang Kuning), UMY (Universitas Muhammadiyah Yogyakarta), UIR (Universitas Islam Riau), delele. So, ada satu stand yang judulnya ”STIFAR” dari kampus mana... gitu (lupa). Jadi pas ngeliat tu stand, salah satu dari kami ada yang nyeletuk ”Woi, istighfar, istighfar.” Ya, udah yang lainnya tanpa dikomando lagi pada nyeletuk serentak ”Astaghfirullah hal adzim...” Sampai orang yang jaga di stand-nya Stifar tu pada ketawa-ketiwi ngeliat tingkah kami.
Tapi yang gak enaknya, ada anak Unilak yang sewot gitu (menurut kabar yang beredar, tampangnya udah nyerupai jeruk purut saking mesemnya). Dia ngiri (?) atau risih gitu kali ya, ngeliat kami. Mungkin dalam hatinya ”Untung aku kemarin gak jadi masuk UNRI”. (Gyahahahahaha....!)
Ini gak ada hubungannya sama universitas, tau’! ini namanya kesenangan dunia!
Mhuahahahahahahaha...(ketawa setan)

Kegilaan II ”Bikin rusuh pesta ultah anak orkay di KFC”
Jadi ceritanya, setelah kami kabur dari pameran sebelum diusir satpam, kami makan di KFC (jangan ditiru! Sumpah, jangan ditiru! Kalau ada warteg, kalian lebih bagus makan di warteg aja! Demi kesejahteraan masyarakat Indonesia!). nah, pas banget tuh lagi ada pesta ulang tahun anak SD gitu. Pake ada badut KFC-nya lagi. Jiwa ke-jahiliyah-an kami pun bangkit. Kami ikut keprok-keprok memeriahkan ultah, kami ikut teriak-teriak ”Tiup lilinnya! Bagi kuenya!”, terus pake teriak-teriak ”Ada badut! Ada badut! Foto dong, foto!”. Pokoknya berlagak ikutan jadi undangan, deh. Pake acara sok-sok kenal gitu lagi sama yang ulang tahun. Kacau, karyawan KFC aja sampai mengelus dada gelengkan kepala ngeliat kami. Mungkin tangannya udah gatel banget pengen ngelempar kain pel ke muka kami satu-satu. Sadar akan adanya bahaya, setelah menghabiskan paket KFC kami (beserta seluruh sabun cuci tangan di westafel), kami langsung cabut dari tempat itu.
Terus dari belakang bapaknya si anak yang lagi ultah ngejar sambil bawa-bawa bata ”Awas kalau kalian balik lagi!”. kepala kami pun kena timpuk bata sampai darah memerahkan lantai SKA, kami langsung dilarikan ke rumah sakit dan besoknya headline news Riau Pos kayak gini:
”Delapan mahasiswa UNRI diduga stress dan tewas mengenaskan di mal SKA setelah ditimpuk bata oleh seorang pengunjung KFC”
Paragraf terakhir di atas bohong semua.

Kegilaan III ”Main do-mi-ka-do di depan escalator dan tantangan ngasih bunga”
Sukses menggemparkan KFC, karyawan, dan seluruh pengunjungnya. Kami berpindah tempat bak parasit yang mencari mangsa (?) kami nemu kursi kosong di tempat orang biasanya duduk-duduk ngilangin capek, tepat beberapa meter depan escalator. Karena kami berdelapan gak cukup duduk di kursi itu, jadinya kami duduk di lantai mal membentuk lingkaran dan main do-mi-ka-do (bagi yang gak tau permainan ini silahkan tanya Mbah Gugel). Tepukan terakhir berakhir di telapak tangan Ijah, jadi dia dapat hukuman ngasih bunga (gumpalan tisu yang dibentuk kuncup bunga dan sama sekali gak ada mirip-miripnya sama kuncup bunga) ke salah satu pengunjung cowok yang melintas.
Dari ujung eskalator muncullah sosok pria yang bakal jadi korban, awalnya dia gak mau nerima bunga yang bentuknya lebih mirip sedotan WC itu, tapi karena Ijah dengan tampang TKI-nya yang luar biasa membuat iba. Akhirnya si pria pun mau tak mau menerima bunga itu dengan wajah yang amat sangat waspada.
Kami langsung kabur meninggalkan Ijah ngacung-ngacungin jempol dan teriak “Bagus Ijah, bagus! Kami salut!”
Gak nyangka tu si Ijah nekat juga berbuat hal yang memalukan (mungkin udah biasa juga kali, ya) hwekekekekekeke....
Berikutnya ada Tukinem yang ngasih “bunga” ke Abang-abang yang jaga toko peralatan fitnes. Waktu Tukinem beraksi kami semua ngumpul beberapa meter di depan dia dan si Abang yang lagi sial, sambil ngomong “Cieee...cieee....” gitu. Terus, si Abang kayaknya curiga ama bunga yang dikasih Tukinem (jangan-jangan tu bunga mengandung racun yang bisa bikin orang mencret tujuh hari tujuh malem). Jadi si Abang gak mau nerima, tapi Tukinem dengan gigih nyodorin bunga sambil pasang wajah yang secara gak langsung ngomong “Ambil gak nih bunganya?! Kalo gak diambil, otak mu kupindahin ke ketek!” begitulah... itu jurus andalan Tukinem yang setingkat lebih tinggi levelnya dibandingkan jurus-tampang-TKI-memelas punya Ijah.
Beikutnya ada si Ucok, dia ngasih bunga ke kakak yang lagi bengong sama temannya di dekat toko pakaian dalem (Becanda). Si kakak bingung waktu dapat bunga yang bentuknya gak jelas itu, jadi aku buru-buru nyamperin sambil bilang “Kak, itu ada kamera, disitu juga ada kamera, itu juga kamera. Ayo, dadah ke kamera...”
Padahal aku cuma nunjukin langit-langit mal dan gak tau apa memang ada kamera di sana. Gyahahahahahhaha... (si kakak langsung tersipu-sipu dan kayaknya diam-diam udah nyiapin sisir buat ngerapiin rambutnya. Mungkin mau bilang “Mak... anakmu masuk tipi!!”)
Terus, si Juminten. Nyaris ditolak bunganya! Dia sampai garuk-garuk lantai dan frustasi berat (bohong). Tapi, yah memang bunganya nyaris ditolak, jadi dia ngasih ke orang yang ada di sebelah target awal. Akhirnya tu bunga diterima setelah Juminten ngancem mau motong urat nadinya (Bhuahahahahaha...nggak lah!). bunga Juminten pun diterima dan kami cuma bersorak-sorak kayak orang primitif sebagai bentuk dukungan untuk keberanian Juminten.
Aku, Somat, Suradi, dan Fatonah gak kebagian dapat tantangan ngasih bunga. Soalnya bunga yang gak jelas itu udah keburu habis stok-nya (alesan) >.< Kegilaan IV “Bikin rusuh di tempat WiFi ’n acting kaki keinjek”
Di mal SKA, ada 1-2 set kursi gitu yang ditata di tengah buat orang yang bawa laptop bisa nge-net gratisan. Waktu kebetulan pas rombongan kami sampai, di situ cuma lagi ada 3 orang, ya udah kami mulai beraksi aja. Mulai dari ngetuk-ngetuk pintu (mana ada pintu!) sambil bilang “Assalamualaikum... ada pak RT?” sampai berlagak ada acara akad nikah (Fatonah nikah ama Ucok ‘n Suradi jadi tuan kadi). Abis itu kami meninggalkan lokasi disertai dengan tatapan membunuh dari ketiga pengunjung yang udah ada disitu sebelumnya.
Selain itu (sambil berharap ada produser stasiun TV lokal yang lagi gentayangan), kami beraksi bak tim kreatif. Berdiri di lorong yang agak sempit, trus pas ada yang lewat aku pura-pura lompat kesakitan gitu. “Aduh...aduh... kakiku, kakiku keinjek”. Terang aja orang yang lewat n ngerasa gak ada nginjek apa2 langsung noleh, ekspresinya macam-macam. Ada yang kebingungan + heran, ada yang merasa bersalah, n ada juga yang cuek. Ya, yang cuek itu si ibu bawa troli sambil melototin struk belanja. Asli dia cuek banget. Padahal aku udah sangat meyakinkan lompat-lompat kesakitan gitu, dia lempeng aja. Hmmm, pasti belanjaannya melebihi yang seharusnya itu, jadi dia tenggelam dalam dunia struk yang melampaui batas bulanan dompet suaminya (wekekekeke...)

Kegilaan V “Ngobrol sama manekin”
Dimulai dari celetukan Fatonah “Eh, Abang itu ganteng banget”. Kami kira beneran ada abang2 cakep, rupanya dia lagi ngomongin manekin. Trus, yang lainnya langsung dapat ide gila n malah ngobrol ama manekin. “Udah lama Bang berdiri di situ? Gak pegal? Bajunya tiap hari digantiin sama orang apa gak malu?”
Begitulah...
Sampai akhirnya aku ketemu sama manekin cewek yang pake baju terusan mini. Tu dada manekin nyaris keliatan, ya udah aku naikin bajunya sambil bilang “Aduh, Mbak malu diliat orang. Malu Mbak...”
Si penjaga toko bukannya ngusir kami, malah ketawa-ketiwi. Aksi bareng manekin kali ini, mulai dari ngobrol satu arah, sampai ke foto bareng manekin!

Kegilaan VI ”Gangguin koki Bread Talk n ngences di depan Bread Talk”
Wuesss... ini yang paling berkesan rasanya. Awalnya kami cuma bikin barisan di depan pajangan kue n roti Bread Talk, berdiri dengan jari tangan di mulut dan pasang tampang mupeng. Bener-bener kayak gembel yang seumur hidup belum pernah nyentuh makanan enak. Tapi setelah beberapa saat berlalu, gak ada yang meratiin kami. Coz yang lewat cuma dikit n sibuk ma urusan masing2. jadi aksi kami kali ini gagal, gak berhasil narik perhatian. So, kami beralih ke bagian para koki yang lagi sibuk. Berhubung tempat buat kue n rotinya tu cuma ditutupi ama dinding kaca. Kami (Aku, Juminten, Fatonah, n Ijah) pasang tampang mupeng di depan kaca para koki itu. Aku ngences (gak beneran juga sih), Juminten jilat2 bibir, Fatonah berakting bak cewek seksi yang lagi ngebawain iklan parfum, n si Ijah jejingkratan sambil melambai-lambai (sayang Tukinem gak mau ikutan, dia tiba-tiba aja jadi jaim). Terang aja, mereka yang lagi kerja (para koki) jadi pada ngeliatin kami. Mungkin dalam atinya “Waduh, RSJ lagi bawa pasiennya jalan2 ke mal, ya?” Tu koki pada ketawa2 dengan dua kemungkinan, ngeri atau lucu. Ngeri ngebayangin jangan2 pas mereka pulang nanti disergap sama kami, atau lucu ngeliat tingkah yang jarang2 ketemu di antara semua pengunjung SKA. Pokoknya, mereka pada ketawa. Dan kami semakin menikmati kegilaan ini
.
Kegilaan VII ”Bilang ’ciieee...’ ke hampir semua pasangan muda”
Kami selalu ambil ancang2 setiap kali ngeliat ada pasangan muda yang lagi jalan berduaan. N kalau pasangan itu melintas di depan kami, kami langsung ngegodain bareng “Cieee...cieee” ditambahin dengan sedikit siulan dan celetukan “Prikiteuw! Atau Kitipreuw!”. Respon dari pasangan2 yang kami perlakukan kayak gitu berbeda-beda. Ada yang senyam-senyum malu2 tersipu-sipu bau kentut, ada yang ceweknya malah sewot “siapa itu, bang? Teman abang, ha?”, ada yang cuek pura-pura gak dengar, n ada yang malah nyengir sambil geleng2.
Yupz! Tanggapan yang bermacam-macam itulah yang kami cari, lumayan buat judul penelitian karya ilmiah. “Intervensi Pihak Ketiga dalam Suatu Hubungan akan Berpengaruh Baik”.
Bagus!

Kegilaan VIII ”Ngusilin anak kecil”

Ini yang paling asik. Kami memang jenius! Dan ini menyenangkan banget. Sumpah deh, nyenengin banget. Hari ini entah kenapa tu SKA lagi dipenuhi rakyat jelata (termasuk kami yang selain rakyat jelata juga calon penghuni RSJ). Banyak banget anak2 SD, kayaknya ada lima kontainer saking banyaknya, di antara anak2 tu cuma ada satu dua orang dewasa. Gak jelas juga tu bocah-bocah anak dia atau anak titipan semua. Kami memanfaatkan keadaan (berhubung kalo ngerjain orang dewasa takut kena tabok), jadi tu bocah2 benar2 mangsa yang paling menggiurkan.
First, kami yang lagi ngumpul2 ngilangin capek, menunggu saat2 tu bocah2 melintas. N setelah mereka ada di depan kami, kami serentak bilang “Awas dek, awas! Itu, awas!” sambil nunjuk2 ke lantai yang ada di depan si bocah. Ya udah tu anak2 pada mengurungkan niat buat ngelangkah n tampangnya pada horor semua. Pokoknya cara kami itu udah bulak-balik berhasil membuat si bocah2 pada horor n mundur2 ketakutan gitu ngeliat lantai di depannya.
Second, kami yang lagi jalan bareng berpapasan dengan kelompok bocah2 lagi. Terus kami semua serentak teriak “Tiarap!!” sambil pada jongkok n sukses bikin rombongan bocah2 tu panik! Mhuahahahahaha...! Tuhan, terimakasih sudah memberi kami kemampuan berpikir untuk melakukan ide menyenangkan ini!
(kalau memang berterimakasih, jangan disalah gunakan, dong!)
Third, si Fatonah manggilin bocah yang lagi jalan sendirian. Pas si bocah udah nyamperin, Fatonah dengan antengnya bersabda “Gak ada apa2 kok, cuma pengen manggil aja”. Kami juga ngegodain bocah yang lagi berpasangan di eskalator sampai bocah yang cowok teriak histeris “ADIKKU ini!!”
Hhh... semoga keisengan kami tidak menimbulkan trauma mendalam bagi kalian wahai anak-anak yang malang karena mengunjungi SKA pada saat yang sama dengan kambuhnya kegilaan kami.

Well, that’s almost all of our experience. Ini semua akan semakin menarik kalo aja penyakit jaim-nya si Somat gak kambuh tiba2. gak asik banget, padahal kami udah janji mau gila2an dari awal. Eh, dia malah malu-maluin (jalan jauh2 dari kami n gak mau duduk ngumpul bareng kami). Malu-maluin banget pokoknya. Sikap jaim-nya tu malu-maluin banget (bagi kami). Gak asik. Lain kali malas ah ajak2 Somat lagi. Tapi, sebenarnya dia sendiri yang rugi. Coz, pulang dari situ, bagi kami yang udah berhasil mengeluarkan segala kegilaan di SKA rasanya lega banget, sampai senyum2 sendiri saking lucunya ngebayangin semua tingkah sarap yang udah kami buat. Kalau si Somat, pasti gak ngerasain hal yang sama ama kami, coz, siapa suruh jaim. Pasti kenikmatannya gak kerasa, kan... hahahahahahhaha....
Entah kapan bisa kayak gini lagi.
(Mungkin mulai besok, beberapa satpam udah ada yang siaga di depan semua pintu masuk SKA, buat jaga2 jangan sampai kami berhasil masuk lagi ke mal itu)
Mhuahahahahahahahahaha....
Tapi ini memang menyenangkan!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar