Senin, 24 Mei 2010

It’s Really, Trully, Madly, Deeply, Bad Day!

15 Mei 2010

Aku mati.
Weks! Maksudnya bukan mati beneran.
Gini ceritanya, hari Jumat kemarin aku baru aja dikasih tau kalau aku bakal diutus jadi wakil jurusan HI buat ikutan Mawapres (Mahasiswa Berprestasi). Katanya kalau ikut itu bakal asik, kemungkinan besar beasiswa dalam genggaman.
Aku ngences dong (tapi gak beneran)
Langsung bilang ”ok!” dengan wajah nafsu bak Sumanto ngeliat si Pretty Asmara.
Tapi ternyata, hidup ini memang gak semulus kaos stocking.
Aku harus buat karya tulis hari itu juga ’n langsung dipresentasikan besoknya di rektorat.
Apa?!
Kenapa gak kasih racun tikus aja sekalian?!
Aku ngebut ngerjain tu karya tulis dalam waktu kurang dari 24 jam plus masih harus buat power point ’n persiapan presentasi.
Besoknya, kalau ikut casting film ”Kungfu Panda” mungkin aku bakal lulus.
Bukan karena aku jadi gendut kayak panda. Tapi karena lingkaran hitam di mata!
Itu karya tulis supaya benar-benar matang paling gak dikerjain dalam waktu 1-2 mingguan gitu (atau mungkin yang udah jago cuma butuh waktu 5 hari)
Tapi aku malah buat tu tulisan dalam waktu yang sesingkat-singkatnya.
Kurang dari 24 jam!
Alhasil. Karya tulis yang kupresentasikan di hari Sabtu, dihadapan 18 peserta dan 4 orang Juri, adalah tulisan ”sampah”.
Ini penghancuran karakter.
Aku menulis karya sampah!
Juri I : ”referensinya terlalu sedikit. Kalau mengutip kasih endnote atau footnote, biar gak dibilang plagiat”
(terima kasih juri yang terhormat. Tapi kalau itu aku juga tau! Masalahnya waktuku gak cukup buat masukin semua referensi ’n ngatur footnote-nya!)
Juri II : ”saya setuju dengan pak ***nar**, karya ilmiah itu memang semakin banyak kutipannya justru semakin ilmiah. Kamu terlalu kurang ini sumber-sumbernya”
(ahaha...haha...ha...ha – ketawa garing)
Juri III : ”Aduh... saya kecewa dengan kamu, saya kira karena di penampilan awal tadi kamu terlihat percaya diri, kamu bisa memberikan sesuatu yang lebih. Tapi kenyataannya, kamu gak ngasih apa-apa”
(makasih pak, kayaknya bapak berbakat deh jadi juri Indonesian Dodol)
Juri IV : ”Ms. Gie, from International Relations, right? So, why u are not show ur talent in English? Where is ur English Abstract? And…bla…bla…bla”
(aku ngerti yang dia bilang, tapi yang gak ku ngerti gimana cara jawabnya. Masalahnya isi kepalaku udah kayak kena bleach gitu. Ampun, rasanya aku mau gali tanah terus cari nisan)
Begitulah kurang lebih kisah pembantaian di hari Sabtu itu. Untuk juri yang terakhir, karena aku gak tau lagi mau ngomong apa, aku jadi curhat deh (pakai bahasa Indonesia lagi – malu-maluin). Aku bilang aja kejadiannya kalau aku cuma dikasih waktu secuil buat ngerjain tu tulisan. Walaupun mungkin gak bakal ngaruh apa-apa ke penilaian, coz, no matter what the hell was going on. The show must go on…
Aku gak bakal nyalahin siapa-siapa sih. Juri juga gak salah. Yang mereka bilang benar semua. Asli. Emang benar semua.
Kalau udah gini gak ada gunanya cari kambing hitam, enakan juga cari dompet jatuh.
Hhh… bener-bener, deh. Ini hari yang buruk.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar