Jumat, 30 Juli 2010

KUKERTA I (Kembali ke jaman primitif)

23 Juni 2010

Welcome to the jungle.

Ada apa dengan dunia ini?
Ya ampun, selama dua bulan aku harus bertahan hidup di Kelurahan Mekar Sari, Dumai Barat.
Tanpa tv, tanpa internet, tanpa kasur, tanpa komik, tanpa basket, dan mandi juga harus sambil latihan angkat berat (baca: nimba di sumur) dengan air yang lebih mirip cappucino.
POSKO DERITA

SUMUR AIR CAPPUCINO


Toilet nya juga bikin kau-tahu-apa yang mau keluar jadi gak mau keluar.
Mama... aku mau pulang!
Hikz...hikz...
Tapi apa boleh buat, ini demi masa depan.
Demi S1.
Kalau gak gini gak dapat gelar S1.
Jadi harus dilalui juga...
Tapi, usut punya usut. Ternyata setelah dilalui asik juga.
Gak buruk-buruk amat lah...
Setelah beberapa temanku SMS n cerita tentang nasib mereka yang KUKERTA (Kuliah Kerja Nyata)di daerah lain.
Nasibku di Mekar Sari ini tergolong beruntung rupanya.
Coz, teman-temanku malah ada yang harus mandi ala bidadari (di sungai), ada yang kalau nelpon harus manjat pohon dulu, ada yang listriknya sehari cuma idup dari jam 7 malam sampe pagi (jam enaman gitu).
Tapi, kalau kebayang nasib sebagian temanku yang lain (yang tergolong amat beruntung)
Mereka tu ada yang nyucinya dipinjami mesin cuci, ada yang dipinjami kendaraan (motor) ama lurah nya, ada yang gak perlu masak coz dah sering dapat rantangan dari warga sekitar, ada yang dipinjami tv di posko kukerta-nya.

Kutu kupret! Kecoa ngesot! Kodok jejingkratan!
Tu Kukerta apa liburan?!
Walaupun kadang2 aku suka ngeles,
“beee... kalau kayak gitu mah gak terasa kukerta-nya.”
Tapi hatiku tetep ngutuk2.
“Sialan emang, ajib bener tu kukerta-nya.”

Ini gak adil namanya...!
Kenapa sih dunia ini susah sekali mengamalkan sila kedua pancasila kita?!
Hikz...hikz...
Semoga aku masih hidup dua bulan lagi.

NB : Teman satu kelompokku di Mekar Sari ada tujuh orang (Ibenk, Bembenk, Bang Adi, Kak Astri, Iyus, dan Yani) semua orangnya asik-asik. Aku bersukur juga mereka yang jadi teman sekelompokku.
Mari kita jalani 2 bulan ini sebagai keluarga.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar