Jumat, 30 Juli 2010

KUKERTA II (Anak-anak SD super bandel)

21 Juli 2010

Syukur Alhamdulillah...
Aku masih hidup di dunia KUKERTA yang rimba ini!
Gak terasa juga dah hampir sebulan aku mencontoh gaya hidup si Tarzan
(gak gitu-gitu amat kallee...)

Yah...
Apparently, it’s fun.
Hari-hariku jadi guru les (free), cukup asik.
Terus, tanggal19 Juli ini aku baru mulai ngajar di SD
Ngajar B. Inggris.
Wah... pengalamannya macam-macam.
anak2 SD yg super-duper-ajib-bener bandelnya

SDN di Mekar Sari, lokasi derita

SDN di Mekar Sari, lokasi derita

anak2 les ruang kelas III (Terdiri dari kelas 4 - kelas 6 SD)

suasana ngajar les

Aku ngajar kelas V a dan b, kelas IV a dan b, terus kelas III a dan b.
Tingkah tu bocah...
Macam-macam.
Ada yang abis ngelap ingus mau minta salaman.
Ada yang malas nulis.
Ada yang ngomong di depan mukaku cuma untuk bilang:
“Bu... boleh permisi? Mau buang dahak
Ternyata dia ngomong gitu bukan cuma sama aku tapi juga sama 4 orang anak KUKERTA lain yang masuk di kelasnya.
Ada juga yang setiap kali ngeliat anak KUKERTA langsung nanya:
“Bu... ibu kenal aku, bu?”
Sampai kami semua udah tanda aja, setiap kali ada anak yang nanya gitu berarti dia si Azizah (anak siape la tu).
Terus ada yang kelasnya amit-amit, tu anak manusia apa kutu loncat.
Kerjanya jejingkratan aja, terus sering permisi keluar, dan hampir setiap saat pada nanya:
“Bu, pake buku catatan atau buku latihan?”
“Bu, pake pena atau pencil?”
“Bu, ibu kenal aku, bu?”
“Bu, permisi mau buang dahak”
“Bu, nanti belajar olahraga sama ibu juga?”
“Bu, buku saya yang mana ni?”
“Bu, ibu kenal aku, bu?”
“Bu, ada yang nangis”
“Bu, aku dipukul sama Yoga.”
“Bu, udah lonceng, bu.”
“Bu, ibu kenal aku, bu?”

Bisa dibayangkan suasananya, kan?
Akulah satu-satunya guru KUKERTA yang paling sering marah di kelas.
Di kelas V b emosiku meledak (tapi untung gak pake acara teriak-teriak segala)
Aku : “Kalian sebenarnya kelas berapa?”
Kelas V b : “Kela V, buk...”
Aku : “Kok kayak kelas I SD, ya?”
Kelas V b : “....”
Aku : “Kalau nggak kalian pindah aja sana ke kelas I, soalnya kalian suka ribut. Tingkah kalian persis kayak kelas I SD.”
Kelas V b : “....”
Aku berhasil bikin mereka diam dan pelajaran dilanjutkan.

Lain lagi kasusnya di kelas IV b.
Gila aja, mereka pada berani ngucrek-ngucrek tas-ku (apa lagi itu “ngucrek-ngucrek”).
Aku :"Siapa tadi yang berani buka-buka tas, ibu?”
Kelas IV b kutu kupret : “Dia bu, dia bu!”
Aku : “Kalian pernah bongkar-bongkar tas Buk Mare?” (Guru MTK, yang namanya buk Simaremare)
Kelas IV b kutu kupret : “Nggak pernah, buk...!”
Aku : “Jadi kenapa tas ibu kalian bongkar-bongkar?”
Kelas IV b kutu kupret : “....”
Aku : “Ibu paling gak suka tas ibu dibongkar-bongkar. Itu namanya gak sopan! Yang suka kayak gitu itu maling. Kalian mau jadi maling?!”
Kelas IV b kutu kupret : “....”
Aku : “Ayo, semuanya duduk!”
Dan mereka semua pada duduk dengan tampang horor.

Di kelas III b – yang menurut teman-teman KUKERTA-ku – kelas paling danger. Ternyata gak separah kelas-kelas b sebelumnya. Mungkin mereka dah pada dapat kabar kalau aku beda sama guru2 KUKERTA lainnya. Soalnya mang udah beredar gosip kalau aku ‘n Kak Astri, adalah dua guru KUKERTA yang paling pelit senyum. Coz, kak Astri itu emang udah sering juga ngalami pengalaman pahit sama tu anak2 SD, kayaknya dia yang paling apes. Mulai dari bajunya yang dijadikan lap ingus sampe sms dari pacarnya dibaca-baca ama tu anak2 SD! Bayangin aja, di “ciee...ciee...in ama satu kelas anak ingusan”. Mana sms-nya ada pake “sayang sayang” lagi.
Fuh, katanya sih, dia sampe pengen nangis.
Ck...ck...ck.
Kalau aku mah, ribut-ribut kuajak aja main game.
Coz, pelajaran B.Inggris kan banyak games nya tu. Misalnya:

Game Pertama = main lempar bola.
Kalau aku lempar bola (bola diganti dengan gumpalan kertas, soanya susah cari bola) siapa yang dapat dia harus lempar lagi ke teman yang lain. Nanti yang dapat bola pertama harus tanya kabar yang dapat bola kedua (pake b.inggris)
Tu bocah-bocah pada seneng aja di ajak main game sambil belajar.

Game kedua = bom di kelas.
Well, ni buat pelajaran kelas V yang tentang baca jam pake b.ing. Anak-anak di kelas dibagi berkelompok dan tiap kelompok berbaris sejajar menghadap papan tulis. Kuibaratkan kalau misalnya di kelas mereka itu ada bom, dan mereka harus memecahkan kodenya dalam waktu 1 menit. Kodenya bakal kubisikkan ke teman yang paling belakang di tiap kelompok. Kubilang kalau mereka berisik sedikit aja, bom bakal meledak. Jadi mereka harus membisikkan kode itu satu-persatu sampai teman yang paling depan menuliskannya di papan tulis. Kodenya adalah jam dalam bahasa Inggris. Misalnya: Aku bisikin half past six, dan mereka harus menulis 06.30 di papan tulis. Gitu... walhasil. Mereka jadi seru sendiri, tapi sambil belajar, kan... hehehehe...
Untuk seterusnya aku masih belum punya ide buat game yang lain, tapi aku masih sering pake game lempar bola untuk macam-macam pertanyaan.

Terus juga, aku semakin terbiasa dengan tingkah mereka. Kalau ada yang permisi keluar, aku bilang aja “Kalau keluar, jangan masuk lagi, ya.” dan cara itu berhasil, mereka gak ada yang berani permisi lagi. kalau ada yang bilang : “Bu, si Anu nangis...!” aku cuma bilang : “Biarin aja.” Kalau ada yang nanya pakai buku ini atau buku itu, pencil atau pena, dll. Aku tinggal bilang : “Terserah”. Kalau ada yang malas nulis atau gak mau ngerjain latihan, aku bilang “Yang gak mau nulis berarti gak mau pintar, ibu tunggu 5 menit lagi siap gak siap harus dikumpul. Kalau nggak, gak dapat nilai”.
Selesai.
Guru-gurunya sendiri bilang kalau anak-anak jangan dimanjain, nanti ngelunjak. Ya udah, aku pake cara yang rada tyrant. Wuehehehehehe...

Bentar lagi tu bocah2, bakal berdoa setiap kali ngeliat aku, bahkan dalam jarak 10 meter.
Fu...fu...fu...
The hell was full, so I come back!!
Mhuahahahahaha...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar