Jumat, 30 Juli 2010

KUKERTA III (Si Biru = Jaket Sakti)

23 Juli 2010

Aku punya keluarga di sini.
Ada satu keluarga (Seorang nenek, anaknya, menantunya, dan cucunya) yang rumahnya dekat dengan musholla. Awalnya kami (Aku, Iyus, dan Yani) baru siap sholat Magrib tu, terus ditawari main ke rumah sama tu nenek. Kami pikir, karena waktu Isya udah mau masuk, n kalau pulang ke posko nanggung. Jadi kami ikut singgah ke rumah nenek. Ternyata di rumah itu, ada yang namanya Kak Eka, orangnya asik. Terus, anaknya, si Ibnu, lucu banget. Kayak ipin-upin. Suaminya Kak Eka, Bang Anis, mantri di Mekar Sari. orangnya lucu, suka becanda. Biasanya kami kalau ke rumah nenek, rame-rame pasti pada ngecek berat badan tuh. Temanku ada yang beratnya naik sampai 5 kilo dalam 3 minggu, ada yang turun 3 kilo, ada yang cuma naik sekilo, ‘n ada juga yang turun sekilo (itu aku). Pokoknya suasana KUKERTA jadi asik deh karena ada keluarga.

Terus, kami jadi sering nunggu waktu Isya sambil nongkrong di rumah nenek (sekarang kami manggilnya “umi”). Kak Eka suka ngasih kue-kue plus teh manis buat kami. Si Ibnu juga jadi lengket banget, setiap kami siap Magrib-an, kalau nampak ama dia tuh, pasti dipanggilin, “Ante... ante. Sini...”
Pernah tuh, kami singgah cuma buat nyalamin umi aja di depan pintu. Eh, si Ibnu nangis-nangis nyuruh kami masuk. Hehehehe....
Si umi juga bulak-balik bilang, “kalau kalian pulang pasti sepi,” dengan mata berkaca-kaca. Hikz...hikz... umi jangan bikin kami jadi berat buat pulang donk...

Selain keluarga umi, warga yang lain juga ternyata gak kalah baik. Kami sering banget ditawari singgah di rumah yang lain setiap abis Magrib. Terus sumur kami kan pernah kering tuh, waktu kami mau numpang mandi di rumah Ibnu. Sepanjang jalan, banyak banget warga yang rumahnya kami lewatin pada nawarin supaya kami numpang mandi di tempat mereka aja. Aku, Krisna, n Kak Astri pernah numpang mandi di rumah selain Kak Eka. Rumah Mamanya Rizki, asalnya dari Kisaran.
Ampun dah tu rumah dari depan kayaknya kecil, tapi pas masuk ke dalam banyak ruangan2nya.
Macam labirin.
Keluarganya juga rame. Bayangin aja, anaknya sampe 13 ditambah menantu dan cucu2nya juga tinggal di rumah itu. Sampe pas kami tanya Rizki anak yang keberapa, dia mikirnya lama banget, dah gitu jawabnya masih ragu-ragu lagi, “kalau ibu gak salah, Rizki ke 12 atau ke 11 gitu.”
Ampun dah...
Tapi salut buat ibu. Top markotop!
Sambil ngobrol-ngobrol kami masih di kasih teh es lagi. Ck...ck...ck, udahlah kami yang numpang mandi. Dikasih hidangan lagi. emang warga Mekar Sari ini ajib banget.

Waktu musim nanas, posko kami sampe kebanjiran nanas! Kurasa hampir semua warga yang panen pada ngasih nenas ama kami. Ck...ck...ck... lidah tu sampe kesat makannya.
Sampe akhirnya kami putuskan buat rujak, n ujung-ujungnya tu rujak kami bagiin lagi ke tetangga sekitar posko. Wuehehehehe...

Kalau kami pengen kelapa muda, gampang. Tinggal manjat (si Ibenk tuh paling jago soal yang begituan). Kalau pengen sayur daun ubi, tinggal petik. Kalau pengen ubinya juga, tinggal minta ‘n cabut sendiri di ladangnya. Rambutan, tinggal pilih mau di rumah warga yang mana. Jambu? Apalagi. Bahkan di antar ke posko seplastik penuh.
Pokoknya kalau title-nya anak KUKERTA. Apa yang nggak? Semua dikasih.
Aku lagi mikir-mikir buat minta nomor brankas-nya aja nih.
Hehehehe...
B’canda.
Aku sampe bilang ke anak2, “woi kalau mau ngambil kelapa, manjatnya pakai jaket KUKERTA ya. Kalau warga nampak kan paling cuma bilang, ‘oh anak KUKERTA, biar ajalah diambilnya.’”
Besok-besok kalau nampak anak KUKERTA manjat lagi, warga tinggal bilang, “Oh anak KUKERTA, adukan ke Lurah yok, biar diusir sekalian.”
Wekekekekekeke...
Tapi jaket biru KUKERTA itu emang sakti abiz
Temanku di lokasi KUKERTA yang lain pernah cerita, katanya mereka pernah kesusahan transportasi ke suatu acara. Terus nyetop angkot (dengan jaket biru mereka yang mencolok itu). Mereka di anterin ke tujuan, gratis lagi.
Sakti banget tu jaket.
Jadi pengen ngerampok rumah warga pake jaket KUKERTA nih...

Belum lagi kalau ada pesta, mulai dari pesta pernikahan, pesta sunatan, sampe ke pesta ulang tahun anak umur 2 tahun pun kami semua diundang. Pokoknya kalau kami mau makan daging tinggal pergi kondangan aja deh.
Tapi kalau kondangan kami gak pake jaket sakti, coz takut keliatan banget cari makannya. Mhehehehehe....

Fuh, tapi, capek juga sih.
Coz kalau ada acara-acara, kami jadi sering diminta jadi panitia. Sekali jadi panitia Isra’ Miraj di musholla RT 10, besoknya dipanggil lagi ke musholla RT 06, buat acara Isra’ Miraj juga. Terus seminggu berikutnya diminta juga ngelatih anak2 SD buat ngisi acara Isra’ Miraj di SD 006 Mekar Sari. Terus tanggal 1 Agustus nti juga diminta jadi panitia acara syukuran terpilihnya walikota Dumai.
Asik sih... tapi penat la...

Yah... namanya juga KUKERTA. Ya harus bermasyarakat.
Oke dah, nanti cerita-cerita lagi, ya...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar