Kamis, 02 September 2010

KUKERTA V (Sayonara Mekar Sari)

23 Agustus 2010

“Setelah hari ini pun...
Kenangan masih akan terus bertambah...
Dan beberapa tahun lagi...
Apakah kita masih akan tetap ada disana?
Walaupun hanya bekasnya saja...”

(Manga “Sand Chronicles”)

Setiap hari yang sudah berlalu akan menjadi kenangan.
Hari2 yang kami lalui bersama keluarga di Kelurahan Mekar Sari, Dumai Barat
Juga akan menjadi kenangan...
Hari ini, senin (23/8)
Kami resmi bakal ninggalin Mekar Sari.
Masa2 KUKERTA udah abis.

Aneh

Kami udah lama pengen pulang...
Tapi pas waktu pulang udah dateng, rasanya malah jadi gak karuan
Sedih bercampur senang.
Apalagi warga mekar sari kayak kehilangan banget waktu kami pamit pulang.
Asli.
Tiga hari sebelum keberangkatan kami kembali ke pekanbaru
Kami kebanjiran tawaran buka bareng.
Sampe kami harus 2 kali buka bareng dalam satu hari!
(lha? Gimana itu?)
Yah, mau gimana lagi. yang ngajakin buka bareng banyak, sementara waktu kami ada di mekar sari tinggal dikit.
Bu Mariam (warga mekar sari yang ngotot minta kami buka bareng di rumahnya) sampe setengah ngambek gitu waktu kami nolak tawarannya. Soalnya kan kami udah keburu buat janji buka bareng sama warga yang lain.
Jadinya, karena takut bua Mariam yang berniat baik itu kecewa, kami bilang aja:
“Ya udah buk, nanti abis teraweh kami datang ke rumah ibuk. Siapin makanan yang enak2 ya, buk”
Gitu...
Dia girang banget.

Fuh...
Gak nyangka, ya?
Padahal kami ngerasa selama di sana kami selalu ngerepotin.
Gundulin pucuk ubi orang, numpang mandi hampir tiap hari, suka berisik lagi.
Tapi warga mekar sari malah ngerasa kehilangan waktu kami pulang.
Sampe pas kami udah pulang ke pekanbaru juga mereka masih sms.
Isi sms nya macem2.
Contoh:
Bang Chismart (pemilik toko dekat posko)
“Halo... es krim baru datang nih. Kulkas lagi penuh es krim, mau beli, gak?”

Kak Eka
“Air lagi melimpah. Banyak. Mau mandi di rumah, gak? Sini la...”

Bang Nanang
“Oi, abang lagi duduk di depan posko kalian ni. Kalian keluar lah, kita ngobrol sambil ketawa-ketawa lagi.”

Bang Anis
“Buka bareng yok... ditunggu di rumah ya, sore ini”

Umul
“Kangen.... sama semuanya.”

Bang Aziz
“Mekar Sari jadi sepi banget selama kalian pulang.”

Dan masih banyak lagi.
Ya ampun...
Gak nyangka banget kalo ternyata kami begitu ngangenin...
:D hehehehe...

Rata2 juga pada nawarin supaya kami mau balik lagi kapan2.
Yah... kalo dipikir-pikir, gak ada salahnya juga kalo ada kesempatan, kesehatan, dan rezeki, kami mungkin bakal balik lagi. rame2 ke mekar sari.

Mengenang saat2 dua bulan yang gak bakal terlupakan.

Adios Mekar Sari

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar